Thursday, December 04, 2008

memori di Cepu

gak tau nih, tiba2 semalem inget Cepu, daerah deket perbatasan Jawa Tengah dengan Jawa Timur. yaa, aq pernah tinggal di Cepu selama 1 taun. kalo gak salah waktu itu masih kelas 4 SD. waktu itu papaku disekolahin di sana, di Akamigas. awalnya sih mamaku gak mau nyusul, tapi ternyata gak enak juga kalo lama2 gak ada papaku, hehehee...

dari kota ini lah, aq baru tau kesenanganku yang cukup aneh, aq suka banget nyusurin daerah2 yang gak aq kenal dan akhirnya nyasar. tapi dari nyasar itu, ada sensasi tersendiri kalo nemu jalan keluarnya, heheee... sampe sekarang masih suka dengan sensasi seperti itu. kadang2 suka teriak2 ato lari sekenceng2nya, kalo dah nemu jalan menuju rumah. kalo dah nyasar gitu, patokanku kendaraan motor ato sepeda. anehnya, aq ngikutin kmana kendaraan2 itu pergi, jadinya malah aq nemu jalan besar dan bisa ngelanjutin perjalanan. aq bisa nemu banyak jalan 'tikus', dari rumah ke sekolah, atau sebaliknya. ntah itu jalan yang terdekat atau terjauh. aq bisa nemu jalan laen ke sekolah Te-Ka tempat adekku. nemu bioskop, pasar2, jalan buntu, hihiii...jadinya aq sering kena marah mamaku kalo pulang sekolahnya telat. mungkin karena sebelumnya aq tinggal di komplek yang rapi dan teratur, jadi kmana2, kalo pun nyasar, mudah untuk menemukan jalan keluar.

di Cepu juga aq ngerasain yang namanya kehidupan. kebetulan keluargaku tinggal di rumah kontrakan, di pinggir jalan raya yang selalu rame, kalo kemarau debunya minta ampun, kanan-kiri banyak toko dan dibelakang rumah ada rel kereta api yang sudah gak berfungsi, ada sawah dan tempat sekolah papaku. di belakang rumahku juga ada tetangga yang miris sekali sehari2nya. rumah mereka 1 atap dengan kandang kambing, duh... tapi aq suka maen kesana. tetanggaku itu baik banget. kalo aq ke tempat mereka, ada aja yang disuguhin, jadinya suka gak enak. kadang aq suka bantuin panen padi, giling padi, nyari belut di sawah, nyari yuyu (kayak kepiting) di selokan. katanya sih itu untuk lauk mereka. mamaku sering ngelarang aq maen ke tempat mereka, kata mamaku, kalo aq pulang, badanku bau kambing, huehehe....

depan rumahku, ada bengkel sederhana. setiap hari aq melihat aktifitas mereka, bapak dan anak lelakinya. aq sampe hapal kebiasaan mereka, biasanya setiap sore, sebelum mereka menutup bengkel. sebelum pulang, bengkel itu disapu dan disiram. pokoknya sampe bersih, padahal tempat itu dari tanah merah yang keras. kadang2 mereka juga nyiram jalan raya, supaya gak terlalu berdebu. saking penasarannya, pas mereka dah pulang, aq keluar, nyebrang ke tempat bengkel itu, duduk di bangku kayu, ngeliatin disekelilingnya. benar2 bersih, peralatan disimpen di tempatnya. trus bayangin kerjaan mereka gimana stiap harinya. kalo di inget2 lagi, yaa waktu itu aq masih kelas 4 SD...

di sekolah, aq murid yang biasa2 saja. yaa, kadang ada perlakuan sedikit istimewa, hanya karena aq anak baru dan cuma pendatang sementara, yang gak bakal lama disekolah itu. bahasa daerah di raport yang selalu merah, nilai 3 ato 4. pernah melukai anak baru juga, dengan melempar lambang pramuka yang terbuat dari lempengan seng, kena dahinya sampe berdarah. orang tuanya datang dan memarahi aq. aq cuma bisa nangis, karena aq memang gak sengaja waktu itu. nama anak itu Rifki, kalo gak salah. tapi besoknya kita dah saling ejek2an lagi kok, hehee...

pengen deh balik lagi kesana, pengen liat keadaannya gimana sekarang. apa masih ada rumah kontrakan yang dulu, sekolahan, bengkel, semuanya lah...kenangan 21 taun yang lalu

Labels:

3 Comments:

Anonymous mtv said...

Kapan terakhir ke cepu mbak decy, kalau saya tiap tahun lewat cepu ke Bojonegoro, salam

2:20 PM 
Blogger decy said...

yaaa waktu terakhir itu mas, kelas 5 SD, sekitar taun 1989-1990 kalo gak salah. dah lama banget kan

11:19 AM 
Anonymous arjip said...

aku anak cepu nih, kebetulan mampir ke blog mu.
salam kenal ya !
blog ku di http://arjip.wordpress.com
website ku di http://arjip.co.cc
kamu punya facebook gak?
thanks

3:54 PM 

Post a Comment

<< Home